• Jumat, 9 Desember 2022

Ini 2 Alternatif Akad Sebagai Landasan Hukum Sistem Jual Beli Indent

- Kamis, 20 Januari 2022 | 20:04 WIB
Satu di antara akad salam dan akad istishna’ dapat dipilih untuk jadi landasan hukum jual beli sistem indent.
Satu di antara akad salam dan akad istishna’ dapat dipilih untuk jadi landasan hukum jual beli sistem indent.

PortalAMANAH.COM – Setiap transaksi muamalah kontemporer dapat dipastikan memiliki landasan hukum syariatnya. Jual beli indent termasuk satu di antaranya.

Jual beli indent adalah jual beli yang harga barangnya diserahkan terlebih dahulu sedang barangnya diterima kemudian. Dalam bahasa muamalah islam disebut bai’ al-ajaal.

Setidaknya ada dua jenis akad yang bisa dijadikan sebagai landasan hukum syariat atas sistem jual beli indent. Yaitu;

Baca Juga: Ini 4 Pendekatan Akad Dasar Hukum Sistem Dropshipping

Pertama; akad istishna’. Yaitu akad pemesanan untuk diproduksikan sebuah produk atau barang. Penggunaan akad istishna’ pada sistem jual beli indent hanya dilakukan ketika barang yang diorder belum ada wujudnya sama sekali dan membutuhkan waktu dan proses produksi.

Akad ini dibolehkan syariat, karena Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam sendiri pernah menjadi pelaku istishna’. Dalam riwayat Ibnu Umar disebutkan Nabi shallallahu alaihi wa sallam pernah memesan sebuah cincin dari emas dan itu diikuti para sahabatnya.

Setelah itu Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam naik mimbar dan bersabda:

إنِّي كُنْتُ أَلْبَسُ هذا الخَاتَمَ، وَأَجْعَلُ فَصَّهُ مِن دَاخِلٍ، فَرَمَى به، ثُمَّ قالَ: وَاللَّهِ، لا أَلْبَسُهُ أَبَدًا،(رواه البخاري)

Artinya: “Dahulu aku pernah memesan untuk dibuatkan cincin dari emas tetapi sekarang aku tidak memakainya. Kemudian Beliau menanggalkan cincinnya itu.” (HR. Bukhari)

Baca Juga: 7 Tips Panduan Tata Kelola Cara Dagang Dropshipping Agar Lebih Islami

Halaman:

Editor: Supriadi Yosup Boni

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pelaku Dosa, Sebabkan Krisis Ekonomi

Senin, 7 Maret 2022 | 19:40 WIB

Istighfar, Wirid Harian Pelaku Usaha

Senin, 7 Maret 2022 | 17:40 WIB

Miskin atau Kaya, Mulia Mana?

Senin, 7 Maret 2022 | 15:40 WIB

Rasulullah Pinta Hidup Miskin, Betulkah?

Senin, 7 Maret 2022 | 13:40 WIB

Aktualisasi Sabar dalam Dunia Usaha.

Senin, 7 Maret 2022 | 11:40 WIB

Zuhud dalam Persfektif Ekonomi Islam

Senin, 7 Maret 2022 | 09:40 WIB

Biaya Tarik Tunai Pakai Kartu Kredit, Haramkah?

Senin, 7 Maret 2022 | 07:40 WIB

Tarik Tunai Pakai Kartu Kredit, Bolehkah?

Senin, 7 Maret 2022 | 05:40 WIB

Kuwalitas Tawakkal Tentukan Hasil

Jumat, 4 Maret 2022 | 09:40 WIB

Tawakkal Tuntut Kerja Keras

Jumat, 4 Maret 2022 | 07:40 WIB

Al-Wara’, Sifat Wajib Pebisnis Muslim

Kamis, 3 Maret 2022 | 19:40 WIB

Anjuran Pilih Mudharat Paling Ringan

Kamis, 3 Maret 2022 | 15:40 WIB

Boleh Tarik Tunai Di Mesin ATM Bank Lain.

Kamis, 3 Maret 2022 | 11:40 WIB

Kenali Bisnis Skema Ponzi

Rabu, 2 Maret 2022 | 21:40 WIB

Persaingan Usaha, Rahmat Terindah dari Allah

Rabu, 2 Maret 2022 | 13:40 WIB

Syukuri Persaingan Usaha

Rabu, 2 Maret 2022 | 11:40 WIB

Larangan Menjual dengan Dua Harga, Benarkah?

Rabu, 2 Maret 2022 | 09:40 WIB

Polemik Menjual dengan Dua Harga

Rabu, 2 Maret 2022 | 07:40 WIB
X